11 In Beauty

My Battle with Perioral Dermatitis // 01

Jadi, gw punya penyakit Perioral Dermatitis (POD) sejak sekitar 2013 dan baru ketauan nama penyakitnya pas 2014 karena selama itu gw kira cuma jerawat biasa. Muka gw emang langganan jerawatan, banyak bekas-bekas luka jerawat juga. Sebelum merit, gw  konsul ke dokter kulit rumahan yang katanya bagus, ya namanya juga mau merit ya, pasti pengen mukanya bebas dari jerawat.

Gw ambil paket treatment peeling nya karena disuruh sama dokter, jadwalnya setiap sebulan sekali *lupa*.  Sepaket ada 6x peeling. Tiap peeling bagaikan penyiksaan bagi gw. Karena obat peeling pedih banget kayak dibakar. Mana tengah hari bolong kan peelingnya, kena matahari makin sedep deh sensasi pedes/panas nya. Beberapa hari setelah dipeeling kulit akan mengelupas dan berganti kulit baru. Setelah beberapa kali peeling, kulit gw lebih cerah sih tapi jerawatnya ngga tampak membaik, malah tambah parah, sekitar mulut mulai suka gatel, dan gw ngga suka sesi peeling itu karena sakit. Akhirnya ngga selesaian peeling treatmentnya dan berenti ke dokter. Gw diemin aja.

Lalu setelah berenti sesi tersebut, merah-merah dan bruntusan di sekitar mulut / pipi makin parah. Gw kira ini jerawat hormonal biasa. Tapi beda dari biasanya, soalnya ini suka gatel dan banyak white head tumbuh setiap hari. Kayak never ending jerawat yang muncul tiap menit. Bukan jerawat yang gede-gede bermata / jerawat batu.

Setelah merit gw baru mulai balik dokter lagi, kali ini ke dokter kulit di rumah sakit Mitra Klp Gading (bukan yang klinik kecantikan dsb karena gw gw ngga mau dikasih macem-macem salep yang bikin ketergantungan gua mau sembuh aja) karena ngga tahan sama gatel nya kalau lagi kambuh, terutama pas masa PMS. Gw nemu dokter yang mendiagnosa gw kena dermatitis perioral (POD). Kalau penasaran bentuknya kayak apa, google sendiri aja soalnya imagenya jijik :)) Oh ya, Acne dan eczema ini 2 penyakit kulit yang berbeda ya.

Penyebab POD bisa macem-macem, kalau kulit muka gw ketergantungan obat steroid. Sama dokter Mitra ini, disuruh cerita history nya lalu gw disuruh stop total semua yg gua pakai di muka (dulu ga pakai skincare cuma bb cream doang sama sabun cuci muka korea lupa merk apa). Dia kasih gw obat minum dan  kalau ngga salah ada toner khusus, dan disuruh beli Physiogel wajib yang lotion. Nyarinya susah untung ketemu di Guardian waktu itu, 1-1nya tempat yang jual. Gw disuruh rajin cuci muka : pagi – siang hari – malam pakai sabun baby batangan, jadi kemana-mana gw bawa sabun #lol. Dan ga boleh pakai makeup huhuhu. kebayang kan kucelnya. Odol juga ngga boleh pakai yang ada fluoride. Kan susah ya nyari no fluoride di Indo, jadi sama dokter disuruh pakai Sensodyne merah. Setelah ke dokter ini, kulit gw mendingan tapi begitu obat minumnya abis, mulai lagi muncul merah-merah beruntusan & gatel tiap mau PMS. Dokternya juga apal sih pasti pas lagi mau dapet bakal muncul lagi.  Akhirnya pelan-pelan mulai mendingan tapi ngga sembuh total & gw berenti ke dokter karena penyakit males kambuh hehehe. Trus sempet parah lagi karena gw bandel ngga dikontrol dan ternyata dokter yang waktu itu udah ngga praktek situ, jadi pakai dokter berbeda dan tidak cocok 🙁 So gw berenti konsul ke dokter sejak 2015 karena takut percuma

Sekarang POD masih ada terutama di bawah mulut, hidung, dan pipi. Mulai menyebar sih, kalau dulu cuma di sekitar mulut, sekarang mulut udah mendingan tapi menyebar. Penyakit ini ngga bisa disembuhin total. Hanya bisa dikontrol supaya ngga tambah banyak. Capek sih pasti. Apalagi kalau lagi PMS. Kadang gatel banget dan kalau lagi parah bisa sampe ke pipi dan jidat merah-merah bump kayak jerawat batu gitu. Belum lagi kalau kulitnya jadi kering. Frustasi lah. Mau pakai makeup juga males karena gatel. Pengennya ngga pakai apa-apa.

Supaya ngga tambah banyak, gw pakai skin care yang tidak mengandung alkohol dan tidak mengandung Sodium lauryl sulfate (SLS). SLS paling bahaya buat muka gw. Kemarin ini sabun muka gw abis (biasanya pakai Innisfree Green tea), terus gw pakai sabun muka Face Shop Rice water cleansing foam, ternyata ngga cocok :(( Jadi gatel & kering parah. Kebetulan gw baru baca soal si SLS ini dan gw lihat di ingredient listnya Faceshop ternyata mereka pakai SLS, pantesan ngga cocok. Langsung deh ke supermarket cari sabun muka yg non SLS dan sulit juga … Akhirnya gw nemu Hada Labo Gokujyun Ultimate Moisturizing Face Wash, ngga mengandung SLS dan ngga mengandung parfum, malah mengandung Hyaluronic Acid – buat melembabkan wajah & hydrated. Cocok deh buat gw yang mencari kelembaban :)) Sekali pakai langsung cocok ngga bikin iritasi tambah banyak dan lembab. Harganya juga murah meriah. So far gw cocok pakai ini. Lumayan buat pengganti Innisfree. Kayaknya lebih cocok ini juga dibanding Innisfree. Ngga bikin kering setelah mandi.

Kemarin gw juga beli sabun mukanya Sensatia Botanical ketika lagi nyari-nyari sabun yang SLS Free pengganti Faceshop, trus nemu produk mereka. Pas ke Bali kemarin gw sempet ke toko mereka dan sayangnya belum kenal produk ini malah beli scrub doang :)) Karena ini dikirim dari Bali jadi gw pakai si Hada Labo dulu. Tunggu sebulan deh baru cobain sabun baru.

Pengobatannya ngga cuma dari luar tapi mesti dari dalem juga, ini yg susah apakagi gw demen minum manis2 :)) Karena udah kepanjangan, nanti dilanjutkan curhatnya di part #2 :))

 

Photo by Magda Fou on Unsplash

You Might Also Like

11 Comments

  • Reply
    Melissa Octoviani
    January 18, 2018 at 10:58 pm

    gua baru tau jel ada penyakit yang model kayak gitu…

    • Reply
      aigooome
      January 19, 2018 at 8:11 am

      Haha iya mel gw juga baru tau pas 2013 itu, kirain acne biasa

  • Reply
    Arman
    January 19, 2018 at 12:49 am

    padahal selama ini ngeliat foto lu gak keliatan ada dermatitis ngel…

    • Reply
      aigooome
      January 19, 2018 at 8:12 am

      Pengaruh makeup 😎 kalau pakai foundation/bb cream merah2 nya ketutupan tapi bruntusan & kering keliatan kalau dari deket

  • Reply
    fereshia
    January 21, 2018 at 7:52 pm

    Ci kalau nyari facial wash yg free SLS bisa coba merk Himalaya, atau merk Senka. Ini free SLS n free paraben, kebetulan aku juga pakai 2 merk ini, siapa tau CIci cocok 🙂
    Tapi tetap baca ingredientsnya y takutnya ada kandungan bahan lain yg ga cocok untuk Cici 🙂

    • Reply
      aigooome
      January 22, 2018 at 4:24 pm

      Ohhh baru tau himalaya juga SLS free. Senka aku baru denger. Nanti kuliat2 ingredientsnya ;D Thank youuuu

  • Reply
    gillsunshine
    January 22, 2018 at 10:49 pm

    Saya #teamhadalabo! Gw beli pertama ga mikir ada kandungan apa2 sih, lebih ke efek coba2 dan ternyata cocok jadi lanjut terus. gw pake semua seriesnya mereka, Ngel .. dari facial wash, hydration lotion, moisturizer, serum, sampe sunblock dan bb cream .. dan kebetulan semua cocok di gw. cuma belakangan cuma pake facial wash samam hydration lotionnya aja karena lagi iseng cobain yang laen … kalo mau nitip kasih tau ajaaa di sini beli di watson atau guardian gitu … oh sama himalaya juga ada, cuma gw ga pernah coba 🙂

    ehem, macam BA-nya hada labo ya saya 😉

    • Reply
      aigooome
      January 24, 2018 at 12:25 pm

      wah baru tau gw ada macem-macem ya hada labo ini. Tar gua coba baca2 deh siapa tau ada yang cocok 😀 Thank you Gill 😉

  • Reply
    Life Lately #02 – Aigooo.me
    January 24, 2018 at 12:23 pm

    […] — Nyobain pakai oil di muka ikut-ikut beauty influencer *racun banget memang nontonin ig story influencer*, coba beli di Haple.id karena banyak review bagus. Udah 2 mingguan pakai dan lumayan mengurangi merah-merah di muka tapi tetep ngga menyembuhkan dermatitis. […]

  • Reply
    Pypy
    January 25, 2018 at 4:59 pm

    Baru tau ada penyakit kulit ini.. Dan langsung gugling foto2nya.. Terus bandingin, kayaknya muka mu ga bgitu ya Ngel? Eh jgn sampai sih ya.. Amit2..

    • Reply
      aigooome
      January 27, 2018 at 8:07 am

      dulu pas kena pertama kali, merah2 sekitar mulut terus pi trua gatel merahnya ga seberapa tapi bruntusannya itu tuh yg geli sampe kecil2 banyak. kalo sekarang udah mendingan, ngga sampe merah gitu cuma di totol2nya jadi kaya jerawat batu, trus bruntusan juga mendingan ga terlalu menjijikan :))

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: