2 In Bandung/ Food

Ngantri Perkedel Bondon

Hi~ Kita abis dari Bandung lagi weekend kemarin.Jalan dari jam 5 pagi baru sampe Bandung jam 10 🙁 Macet panjang banget di Tol Cikampek, 2,5 jam stuck sampai Karawang. Mending naik kereta kali ya kayaknya kalau masih ada pembangunan LRT.

Malem minggu nya kita ke mal 23 Paskal sekalian nungguin temen yang datang pakai kereta. Ini sepertinya mal baru di Bandung, bagus & gede juga sih mal nya, cuma parkirannya susah sekali …

Jam 9.30 an kita siap-siap jalan menuju stasiun karena temen kita udah mau sampai. Setelah kita jemput, langsung deh kita cari si Perkedel Bondon, perkedel yang rame banget dan bukanya cuma malem.

Menurut google maps, kalau kita dari depan stasiun pintu utara, maka letak Perkedel Bondon ada pas di belakang Stasiun, yaitu pintu Selatan. Kita udah lewatin jalan ini sebelumnya tadi, sewaktu keluar dari Mal 23, tapi pas lewat ngga ada tanda-tanda orang jualan Perkedel & ngga ada keramaian, kita mikirnya belum buka kali warungnya. Adanya mobil parkir dan ada 1 cewek bohay. Gw pikir ni cewek ngapain gelap-gelap seksi banget ga takut dicolek apa *ini pas belom tau daerah apa*

Dilewatin sekali lagi, ngga ada yang namanya Perkedel Bondon, gelap, trus warung2 udah tutup juga. Kita pikir malah mungkin bukanya jam 11 teng jadi ga ada yang antri. Malah liatnya yang bening-bening udah banyak yang pada keluar, dan ngeh-lah kita kalau itu tempat ce2 panggilan :)) Tempatnya gelap banget sih emang dan jalanannya rusak tapi tetep rame, ternyataaaa jualan …. you know what lah ya … Pantesan nanya google maps disasarinnya kesini mulu, disuruh jajan yang lain kita :))

Akhirnya kita balik lagi ke depan stasiun trus berpikiran mungkin adanya di samping stasiun, ga nemu juga. Akhirnya nanya orang, dijelasin deh katanya dari mal paskal, ada lampu merah belok kiri, adanya deket pangkalan bis.

Lewat depan stasiun lagi … lewatin lampu merah kita belok kiri sesuai arahan abangnya, liat parkiran bis sih, tapi ga ada tanda-tanda keramaian, cuma parkiran bis aja, setelah itu lewatin kayak pasar (atau ini terminal bis nya?) tapi ga liat ada terang benderang juga, Setelah lewatin “pasar” ini, nanya orang lagi, ternyata katanya ada di dalem terminal situ. Jadi kita mundur perlahan, lumayan juga kalo mesti muterin stasiun lagi =)) Akhirnyaaa… ketemu juga ni perkedel. Emang remang-remang sih tempatnya, cuma warung gitu aja. Bukan resto besar.

Pass banget dateng jam 11. Ternyata udah banyak yang antri dan kita ambil nomor di depan, udah nomor 15 ajaaa. Pada dateng jam berapa orang-orang. Apakah perkedel nya sudah siap? Belom sodara-sodara… pas kita dateng baru mulai digoreng. Nomor 1 pun belum dipanggil. Setengah jam berlalu … masih nomor-nomor awal. Akhirnya sejam kemudian nomor kita pun dipanggil dan ditanya mau beli berapa nanti digorengin sama dia. Kalau kita ngga muter berkali-kali mungkin kita masih bisa dapet nomor-nomor awal nih.

Semua ini demi nyobain perkedel …

perkedelbd2

Sambil nungguin mereka goreng-goreng perkedel, kita cuma duduk di depan warung, nontonin mereka goreng. Udah gitu aja hiburannya. Sambil ngobrol satu sama lain berbagi cerita atau sekedar bertanya “nomor berapa pak”. kalo lobian berhasil, bisa nebeng nitip beli sama yg nomor awal :)) Gw ga kebayang yang nomor 30an mau dapet jam berapa =)) Banyak yang gugur satu per satu, rata-rata nomor yang diatas gw.

Hasil bergosip dengan sesama penunggu perkedel, katanya sebenernya warteg ini buka 24 jam jualan ayam goreng, dsb, Tapi goreng perkedel nya baru jam 11 malem aja. Kalau dari gosip, tutupnya jam 3, tapi ternyata sebelom jam 3 pun perkedelnya udah abis. Ya eyalahhh 1 nomor aja bisa beli 50 biji perkedel.

Pertanyaannya adalah kenapa deh mesti malem2 juga jualan perkedel nya :)) Ide dari mana ya. Makanya namanya Bondon ya … soalnya keluarnya malem-malem :))

B36691CF-C79D-4E6D-BF3E-E008B7DDEC06
Pas nomor kita dipanggil tuh rasanya kayak abis menang lotere, sumringah sekali :))  Akhirnya penantian berakhir *Kemudian dadah-dadah ke yang masih nunggu*

perkedelbd3

Btw, perkedel gorengnya ini disajikan sama sambel yang rada manis gitu. Rasanya … coba sendiri aja deh ;p Mesti ngerasain rasanya ngantri 1 jam* demi perkedel 2000 perak.

(*itu kalo hoki 1 jam, tergantung 1 orang beli berapa banyak. Kebanyakan gojek sih nomor2 awal)

You Might Also Like

2 Comments

  • Reply
    Bibi Titi Teliti
    February 19, 2018 at 7:40 pm

    Hahaha Angeeeel,
    Bondon tuh artinya emang ‘itu’ kali basa Sunda *apasih gak jelas*

    Aku yang orang Bandung malah belon pernah nyobain! *aku tak gahol! *

    • Reply
      aigooome
      February 20, 2018 at 1:51 pm

      iyaa aku baru ngeh artinya ‘itu’ setelah ku google hahaha.

    Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d bloggers like this: